Mengerikan Cara Wanita Ini Dihukum Mati Gantung !

Iran menggantung "istri sementara" pemain sepak bola Nasional Iran pada hari Rabu setelah ia dinyatakan bersalah membunuh saingan cintanya, pengacaranya mengatakan kepada kantor berita resmi IRNA. Nasser Mohammad Khani, mantan striker tim nasional Iran adalah suami dari terpidana mati ini.



Shahla Jahed digantung setelah putusan itu dikukuhkan oleh pengadilan tertinggi dan kepala lembaga peradilan, berita ini disampaikan pengacara Abdolsamad Khoramshahi.


Komisi hak asasi Manusia "Amnesty International" yang berpusat di London : mengatakan eksekusi itu "sangat menyedihkan karena adanya keprihatinan serius atas kewajaran proses persidangan, dan bukti-bukti yang digunakan terhadap terdakwa".


Proses peradilan dimulai pada bulan Desember 2002 ketika Shahla Jahed ditangkap.Setelah berbulan-bulan menolak [di penjara], ia akhirnya mengaku pembunuhan.Adegan pembunuhan itu dipentaskan kembali dan memutar ulang dan [Shahla] mengambil peran sentral di depan kamera. Namun, selama sidang, ia membantah pembunuhan itu dan menyatakan secara eksplisit bahwa dia dipaksa untuk mengaku di bawah penyiksaan di kantor polisi.


Proses pelaksanaan Hukuman Mati dengan Cara di Gantung :


Saudara wanita yang dibunuh "melakukan tahap akhir dari pelaksanaan hukuman atas terpidana "Shahla Jahed" dengan menendang jauh bangku di mana terpidana hukuman mati ini berdiri dengan tali di lehernya", mengutip laporan media Iran.


Mengapa yang melakukan harus para pihak yang terlibat langsung dalam perkara ini ?

Jahed, yang memiliki apa yang disebut "sementara" pernikahan dengan Nasser Mohammad Khani, mantan striker tim nasional Iran, dinyatakan bersalah menikam sampai mati "tetap" istrinya delapan tahun lalu.


Dalam iman Syiah yang adalah agama mayoritas di Iran, pria dan wanita dapat menikah untuk jangka waktu tertentu yang disepakati.Setelah itu, pernikahan itu batal demi hukum, meskipun dapat diperpanjang lagi.

Pria dapat memiliki hingga empat istri permanen, dan setiap jumlah istri sementara. Wanita, bagaimanapun, hanya dapat menikah dengan satu orang pada suatu waktu.


Khani adalah seorang pemain sepak bola Iran terkemuka pada tahun 1980 dan kemudian menjadi pelatih untuk klub sepak bola Teheran Persepolis.


Republik Islam mengatakan hukuman mati adalah penting untuk menjaga hukum dan ketertiban dan diterapkan hanya setelah proses peradilan lengkap.


Pembunuhan, perkosaan, perampokan bersenjata, perdagangan narkoba dan perzinahan semua hukuman mati di Iran.


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...