Akses ke Times dan Sunday Times Bayar Rp 13 Ribu per Hari

Pembaca berita online kini harus merogoh koceknya. News Corp News Internasional meluncurkan situs berbayar untuk situs Times dan Sunday Times, sebagai surat kabar pertama yang mengharuskan pembacanya membayar untuk akses online. pada hari Selasa (25/5).

Situs ini akan membebaskan pemabaca untuk delapan minggu pertama bagi pengguna yang mendaftar. Setelah itu, pembaca akan dibebankan 1 pounds per hari atau sekitar Rp 13 ribu, atau 2 pounds per minggu untuk kedua situs itu. Situs berbayar ini sudah termasuk versi cetaknya, yang terbit tujuh hari per minggu, di www.thetimes.co.uk dan www.thesundaytimes.co.uk – yang menggantikan situs sebelumnya Times Online.

CEO News Corp. Rupert Murdoch memperjuangkan situs berita berbayar, dimana sebelumnya konsumen bebas membaca berita secara gratis. Berita oline gratis dan layanan pencarian seperti Google News, menurut Murdoch, telah memberikan kontribusi terhadap penurunan pendapatan surat kabar.

Wall Street Journal –milik Murdoch-- bersama dengan pesaingnya harian Financial Times, yang dimiliki oleh Pearson, keduanya mengharuskan pembacanya untuk membayar jika akan mengakses. The New York Times berencana untuk memulai berbayar untuk akses situsnya tahun depan.

Sementara situs Times dan Sunday Times termasuk tambahan konten seperti video -beberapa dari BSkyB, di mana News Corp memiliki 40 persen saham - dan sebuah tombol yang memungkinkan pembaca untuk memindahkan langsung ke pemesanan tiket dari ulasan acara budaya.

"Kami akan terus menambahkan fitur baru untuk memastikan bahwa inovasi yang telah sentral untuk Times selama 225 tahun berlanjut terus ke depan," kata James Harding, editor The Times.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...