WikiLeaks Bocorkan Rahasia Langka Para Pemimpin Dunia !


Kotak rahasia telegram diplomatik AS akhirnya dirilis pada hari Minggu oleh WikiLeaks. Dokumen-dokumen yang baru dirilis tersebut mengungkapkan pandangan langka ke dalam kecenderungan pribadi dari para pemimpin dunia dan bagaimana diplomat Amerika secara pribadi melihatnya.


Menurut salah satu memo tersebut, Muammar Gaddafi, pemimpin Libya, sangat benar-benar tidak menyukai tinggal di atas lantai pertama dari hotel dan tidak bisa menaiki tangga lebih dari 35 langkah. Ketakutan akan terbangnya menyebabkan sakit kepala logistik untuk stafnya, yang membuat upaya besar untuk menghindari penerbangan panjang di atas air.



Dan Gaddafi dilaporkan teramat sangat tergantung pada bepergian dengan seorang perawat Ukraina yang digambarkan sebagai "wanita pirang menggairahkan" karena dia sendiri "tahu rutinitasnya."


Rincian tentang Gaddafi, termasuk dalam telegram Departemen Luar Negeri pada bulan September 2009 selama kunjungan pemimpin itu ke New York untuk Sidang Umum PBB.


Dalam telegram itu, Gene A. Cretz, duta besar AS untuk Tripoli, menyimpulkan: "Sementara ia tergoda untuk mengabaikan banyak eksentrisitas sebagai tanda-tanda ketidakstabilan, Qadhafi adalah individu yang rumit yang telah berhasil untuk tetap berkuasa selama empat puluh tahun dengan secara terampil menyeimbangkan berbagai kepentingan dan metode politik."


Ini adalah salah satu dari banyak potret yang muncul dari negarawan terkemuka di dunia dalam dokumen yang dirilis pada hari Minggu. Pandangan diplomat AS yang sekarang tersebar untuk publik tentang pemimpin dunia bisa memalukan bagi pejabat pemerintahan Obama. The Guardian, salah satu dari lima organisasi berita yang diberikan akses awal ke dalam dokumen-dokumen tersebut oleh WikiLeaks, menulis bahwa telegram itu membentuk "sebuah karnaval bahasa warna-warni dan jelas kurang bijaksana."


Di antara mereka yang disoroti, seperti yang dilaporkan oleh kantor berita The Guardian adalah :


Diplomat AS mengutip sumber-sumber yang menggambarkan pemimpin Korea Utara Kim Jong-Il sebagai "anak tua yang lembek" dan seseorang yang menderita "trauma fisik dan psikologis" sebagai akibat dari strokenya.


Lalu Presiden Perancis Nicholas Sarkozy, dalam pandangan diplomat AS di Paris, memiliki "sifat pribadi mudah tersinggung dan otoriter" karena kecenderungannya untuk menegur timnya dan perdana menteri Perancis.


Seorang pejabat di Kedutaan Besar AS di Moskow menulis dalam akhir tahun 2008 tentang hubungan antara Presiden Rusia Dimitry Medvedev dan Perdana Menteri Vladimir Putin bahwa Medvedev "memainkan peran Robin untuk Putin yang berperan sebagai Batman."


Perdana Menteri Italia Silvio Berlusconi digambarkan sebagai "lemah, angkuh dan tidak efektif sebagai pemimpin Eropa modern," menurut seorang pejabat AS di Roma. Telegram lain mengomentari "kegemaran berpesta Berlusconi yang sering berlangsung hingga larut malam dan gila-gilaan."


Presiden Afghanistan Hamid Karzai dijelaskan dalam satu telegram dari Kabul sebagai "seorang pria yang sangat lemah yang tidak mendengarkan fakta-fakta tetapi justru mudah terombang-ambing oleh siapa saja yang datang untuk melapor kepadanya bahkan dengan cerita yang paling aneh atau plot yang melawannya dia."


Ali Abdullah Saleh, presiden Yaman, wilayah basis kekuatan teroris al-Qaeda, dijelaskan dalam satu telegram sebagai orang yang "acuh tak acuh, membosankan dan tidak sabar" selama pertemuan dengan deputi penasehat keamanan nasional Presiden Obama, John Brennan.


Robert Mugabe, presiden Zimbabwe, disebut sebagai "orang tua gila" oleh Maite Nkoana-Mashabane, menteri kerjasama dan hubungan internasional Afrika Selatan, menurut telegram diplomatik AS.


Dokumen yang bocor ke Guardian dan media internasional lainnya itu terdiri dari lebih dari 250.000 telegram yang diklasifikasikan dari kedutaan besarnya, yang banyak dikirim Februari tahun ini.


Pada awal dari serangkaian telegram "rahasia" Guardian mengungkapkan bahwa para pemimpin Arab secara pribadi mendesak serangan udara terhadap Iran dan bahwa para pejabat AS telah diperintahkan untuk memata-matai kepemimpinan PBB.


Kedua pengungkapan ini saja kemungkinan besar akan berkumandang di seluruh dunia. Namun kiriman rahasia, yang diperoleh WikiLeaks, website whistleblower ', juga mengungkapkan evaluasi Washington dari banyak masalah internasional lain yang sangat sensitif termasuk pergeseran dalam hubungan antara China dan Korea Utara, kekhawatiran atas ketidakstabilan Pakistan, dan rincian upaya klandestin AS untuk memerangi al-Qaida di Yaman.


Telegram itu juga merinci ketakutan di Washington dan London atas keamanan program senjata nuklir Pakistan, dengan para pejabat memperingatkan bahwa sementara negara itu menghadapi keruntuhan ekonomi, pegawai pemerintah bisa menyelundupkan keluar bahan nuklir yang cukup untuk teroris untuk membuat bom.


Ada pula pernyataan tidak tepat oleh Pangeran Andrew tentang lembaga penegakan hukum Inggris dan negara asing.


Kecurigaan korupsi di pemerintah Afghanistan juga disebutkan, dengan satu telegram menyatakan bahwa wakil presiden Zia Massoud membawa $ 52 juta secara tunai ketika ia berhenti saat berkunjung ke Uni Emirat Arab. Massoud membantah mengambil uang dari Afghanistan.


Kemudian ada tentang bagaimana serangan hacker yang mendorong Google untuk keluar dari Cina pada Januari itu diatur oleh seorang anggota senior dari Politbiro yang mengetik namanya sendiri ke dalam versi global dari mesin pencari dan menemukan artikel yang mengkritik dia secara pribadi.


Ada pula dugaan bahwa Rusia dan badan-badan intelijen perusahaan menggunakan bos mafia untuk melakukan operasi kriminal, dengan satu telegram melaporkan bahwa hubungan itu begitu dekat sehingga negara itu hampir menjadi "negara mafia virtual".


Hubungan yang sangat erat antara Vladimir Putin, perdana menteri Rusia, dan Silvio Berlusconi, perdana menteri Italia, menyebabkan kecurigaan intens AS.Telegram itu merinci tuduhan "hadiah mewah", kontrak energi menguntungkan dan pengunaan Italiango berbahasa Rusia oleh Berlusconi.


Kemudian ada juga kritik keras terhadap operasi militer Inggris di Afghanistan oleh komandan AS, presiden Afghanistan dan pejabat lokal di Helmand. Dokumen itu mengungkapkan penghinaan khusus untuk kegagalan memaksakan keamanan sekitar Sangin - kota yang telah merenggut nyawa warga Inggris lebih dari yang lain di negara ini.


Telegram itu berisi tuduhan spesifik akan korupsi, serta kritik keras oleh staf kedutaan AS terhadap pemerintah tuan rumah mereka, dari kepulauan Karibia ke China dan Rusia. Materi tersebut termasuk referensi untuk Putin sebagai "anjing-alfa" dan Hamid Karzai sebagai orang yang "didorong oleh paranoia", sedangkan Angela Merkel diduga "menghindari risiko dan jarang kreatif". Ada juga perbandingan antara Mahmoud Ahmadinejad dan Adolf Hitler.


Telegram itu menyebut donor Saudi sebagai pemodal terbesar kelompok teror, dan menyediakan kisah yang g sangat rinci tentang kesepakatan antara Washington dan Yaman untuk menutupi penggunaan pesawat AS untuk membom al-Qaida. Satu telegram mencatat bahwa selama pertemuan pada bulan Januari dengan Jenderal David Petraeus, komandan AS di Timur Tengah saat itu, Presiden Yaman Abdullah Saleh mengatakan: "Kami akan terus mengatakan bahwa mereka adalah bom milik kita, bukan milik anda."


Pengungkapan lainnya termasuk deskripsi suatu "bencana lingkungan" tahun lalu atas pengiriman uranium yang diperkaya, serta rincian rahasia teknis negosiasi AS-Rusia pada rudal nuklir di Jenewa.


Telegram yang diterbitkan pada hari Minggu (28/11) mengungkapkan bagaimana AS menggunakan kedutaan sebagai bagian dari jaringan spionase global, dengan diplomat yang ditugaskan untuk memperoleh tidak hanya informasi dari orang yang mereka temui, tapi rincian pribadi , seperti nomor frequent flyer, rincian kartu kredit dan bahkan materi DNA .


"Arahan intelijen manusia" yang diterbitkan dalam nama Clinton atau pendahulunya, Condoleezza Rice, menginstruksikan para pejabat untuk mengumpulkan informasi tentang instalasi militer, tanda-tanda senjata, rincian kendaraan para pemimpin politik serta scan iris, sidik jari dan DNA.


Target paling kontroversial adalah kepemimpinan PBB. Pengarahan tersebut meminta spesifikasi telekomunikasi dan sistem TI yang digunakan oleh pejabat dan staf mereka dan rincian "jaringan VIP swasta yang digunakan untuk komunikasi resmi, termasuk upgrade, langkah-langkah keamanan, password, kunci enkripsi pribadi".


Dokumen ini juga menjelaskan tentang isu-isu diplomatik yang lebih tua. Satu kabel, misalnya, mengungkapkan, bahwa Nelson Mandela "marah" ketika seorang penasihat menghentikan pertemuannya dengan Margaret Thatcher tak lama setelah dibebaskan dari penjara untuk menjelaskan mengapa ANC keberatan terhadap kebijakan "keterlibatan konstruktif" dengan rezim apartheid.


Telegram kedutaan AS ditandai "Sipdis" - distribusi protokol internet rahasia. Itu disusun sebagai bagian dari program di mana kiriman tersebut dipilih, dianggap cukup rahasia tapi cocok untuk berbagi dengan instansi lain, akan otomatis dimuat di website untuk mengamankan kedutaan, dan dihubungkan dengan sistem internet militer. Siprnet.


Dokumen-dokumen itu diklasifikasikan di berbagai tingkatan sampai "noforn (no foreigner) rahasia". Lebih dari 11.000 ditandai rahasia, sementara sekitar 9.000 dari telegram itu ditandai noforn.


Lebih dari 3 juta personil pemerintah AS dan tentara, banyak yang sangat junior, akan dizinkan untuk memiliki akses untuk bahan ini, meskipun teleram itu berisi identitas informan asing, seringkali berupa kontak sensitif dalam rezim diktator. Ada yang ditandai "dilindungi" atau "ketat dilindungi".


Musim semi lalu, analis intelijen Bradley Manning didakwa dengan banyaknya kebocoran dari Telegram ini, bersama dengan video dari awak helikopter Apache yang keliru membunuh dua karyawan kantor berita Reuters di Baghdad pada tahun 2007, yang kemudian dikirim oleh WikiLeaks. Manning menghadapi pengadilan militer.


Pada bulan Juli dan Oktober WikiLeaks juga menerbitkan ribuan laporan militer bocor dari Afghanistan dan Irak. Dokumen ini dibuat tersedia untuk analisis terlebih dahulu untuk Guardian, bersama dengan Der Spiegel dan New York Times. Sumber : suaramediadotcom


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...