Jasad Bayi 12 Hari Tidak Dikuburkan di Rumah Sakit !

Lagi-lagi kasus pasien miskin yang tak mampu membayar biaya rumah
sakit terjadi lagi.

Seorang ibu menjalani persalinan dan melahirkan bayinya dirumah sakit,
akan tetapi setelah dilahirkan bayi itu meninggal, ironisnya saat
ketika bayi itu hendak diambil dan dikubur oleh pihak keluarganya,
pihak rumah sakit menahan bayi yang berusia 12 hari yang sudah
terbujur kaku, dengan alasan pasien belum mampu membayar biaya rumah
sakit yang dibebankan keluarga si pasien.

kemudian keluarga pasien miskin itu menyodorkan kartu JAMKESMAS
(Jaminan Kesehatan Masyarakat) tetapi pihak rumah sakit menolaknya
dengan alasan kartu yang dimilikinya sudah tak berlaku lagi.

Akhirnya jalan yang ditempuh sang Ayah pasien tersebut adalah mencari
pinjaman kesana kemari untuk menebus biaya rumah sakit, yang totalnya
hampir dua dengan enol berjumlah enam dibelakang angka dua (tahu
sendirikan anda berapa jumlahnya?).

setelah semua biaya ditebus pihak rumah sakit akhirnya memberikan
jenazah bayi itu kepada keluarga si pasien untuk kemudian dikubur
dikampung halamannya.

Program layanan kesehatan gratis yang diiklankan pemerintah lewat
media elektronik maupun media cetak tidak berjalan juga, tidak
berpihak pada masyarakat kalangan bawah yang dikategorikan miskin.

Sampai kapan orang miskin dilarang untuk sakit?
Sampai kapan pasien miskin yang meninggal dirumah sakit tidak boleh di kubur?

Sumber : http://www,voa-islam.com/news/citizens-jurnalism/2010/03/25/4339/kisah-jasad-bayi-12-hari-tidak-dikuburkan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...